Flavonoid adalah

Pengertian Flavonoid Beserta Jenis dan Manfaatnya (Lengkap)

Beberapa tahun terakhir ini, para ilmuwan telah beralih fokus ke flavonoid untuk menjelaskan beberapa manfaat kesehatan yang dimiliki buah-buahan dan sayuran. Menurut Linus Pauling Institute, sebagaimana fitonutrien lainnya, flavonoid adalah antioksidan kuat dengan fungsi anti-inflamasi dan kekebalan.

Makanan yang mengandung flavonoid terkadang dikaitkan dengan manfaat pencegahan kanker, penyakit neurodegeneratif dan kardiovaskular. Namun, belum jelas apakah flavonoid benar-benar bermanfaat untuk itu.

Pengertian Flavonoid

Pengertian Flavonoid
Pengertian Flavonoid

Flavonoid adalah fitonutrien (bahan kimia tumbuhan) yang ditemukan di hampir di semua buah dan sayuran. Sama dengan karotenoid, flavonoid berfungsi memberikan warna-warna cerah dalam buah dan sayuran. Flavonoid adalah kelompok fitonutrien terbesar, dengan lebih dari 6.000 jenis. Beberapa flavonoid yang paling dikenal adalah quercetin dan kaempferol.

Beberapa makanan alami yang kaya alami adalah semisal bawang, teh, stroberi, kale, anggur, kubis Brussel, buah jeruk, peterseli, dan banyak rempah-rempah lainnya. Hal tersebut sebagaimana keterangan Louis Premkumar, seorang profesor farmakologi di Southern Illinois University School of Medicine dan penulis “Fakta Menarik tentang Fitonutrisi dalam Rempah-rempah dan Makanan Sehat ” (Xlibris, 2014).

A. Jenis dan Macam-Macam Flavonoid

Flavonoid adalah bagian dari golongan polifenol fitonutrien. Polifenol secara historis telah digunakan dalam pengobatan Cina dan Ayurvedic (India). Menurut Global Healing Center, polifenol berhubungan dengan perlindungan kulit, fungsi otak, gula darah dan regulasi tekanan darah, selain aktivitas antioksidan dan anti-inflamasi.

Ada beberapa kelompok flavonoid yang penting, termasuk di antarnya adalah anthocyanidins, flavanols, flavon, flavonol, flavonon, dan isoflavon. Dalam subkelompok flavanol masih ada lebih banyak subkelompok. Masing-masing subkelompok ini dan masing-masing jenis flavonoid memiliki serangkaian fungsi, manfaat, dan sumber yang berbeda-beda.

Premkumar memberikan gambaran tentang beberapa kelompok flavonoid, di mana mereka dapat ditemukan, dan apa saja manfaatnya:

1. Flavon

Yang termasuk flavon di antaranya luteolin dan apigenin. Sumber flavon yang bagus adalah seledri, peterseli, berbagai bumbu dan cabai. Flavon dikaitkan dengan manfaat antioksidan secara keseluruhan dan menunda metabolisme obat-obatan.

2. Anthocyanidins

Yang termasuk Anthocyanidins adalah malvidin, pelargondin, peoidin dan sianidin. Sumber anthocyanidin yang baik yaitu termasuk buah beri merah, ungu dan biru; buah delima; plum; anggur merah dan ungu. Anthocyanidins berhubungan dengan kesehatan jantung, efek antioksidan dan membantu pencegahan obesitas dan diabetes.

3. Flavonones

Yang termasuk flavonones hesperetin, eriodictyol dan naringenin. Flavonon ditemukan berlimpah dalam buah jeruk. Flavon kelompok ini terkait dengan kesehatan jantung, relaksasi, dan keseluruhan aktivitas antioksidan dan anti-inflamasi.

4. Isoflavon

Yang subkelompok ini ialah genistein, glycitein dan daidzein. Isoflavon sangat terkonsentrasi pada kedelai dan produk kedelai, serta kacang-kacangan.

BUAT KAMU:  13 Manfaat Sereh dan Daun Salam yang Menakjubkan

Mereka adalah phytoestrogen, yang berarti bahwa mereka adalah bahan kimia yang bertindak seperti hormon estrogen. Para ilmuwan menduga mereka mungkin bermanfaat dalam menurunkan risiko kanker hormonal, seperti kanker payudara, endometrium dan prostat, meskipun hasil studi saat ini beragam. Dalam berbagai penelitian, isoflavon kadang-kadang bertindak sebagai antioksidan dan kadang-kadang sebagai oksidan, sehingga efeknya pada kanker tidak jelas. Mereka juga sedang dipelajari sebagai cara untuk mengobati gejala menopause.

5. Flavonol

Sub-kelompok flavonoid yang tersebar luas ini termasuk quercetin dan kaempferol. Mereka ditemukan dalam bawang, daun bawang, kubis Brussel, kale, brokoli, teh, buah, kacang dan apel. Quercetin adalah antihistamin yang terkait dengan membantu meringankan demam dan gatal-gatal.

Flavonol juga dikenal karena manfaat anti-peradangannya. Kaempferol dan flavonol lainnya berhubungan dengan aktivitas antiinflamasi dan antioksidan yang kuat yang mengarah pada pencegahan penyakit kronis.

6. Flavanol

Ada tiga jenis utama flavanol yaitu: monomer (lebih dikenal sebagai katekin), dimer dan polimer. Flavanols ditemukan dalam teh, coklat, anggur, apel, buah beri, kacang fava dan anggur merah. Sementara katekin sangat umum dalam teh hijau dan putih, sementara dimer, yang berhubungan dengan menurunkan kolesterol, ditemukan dalam teh hitam.

Para ilmuwan menduga katekin mungkin berguna dalam membantu gejala sindrom kelelahan kronis. Katekin juga terkait dengan kesehatan kardiovaskular dan neurologis.

B. Manfaat flavonoid

1. Panjang Umur

Penelitian 25 tahun berskala besar, yang diterbitkan pada 1995 dalam jurnal Archives of Internal Medicine , mengamati pria di tujuh negara dan menemukan bahwa konsumsi flavonoid secara signifikan terkait dengan umur panjang. Para peneliti menyarankan konsumsi flavonoid dapat menjelaskan 25 persen dari perbedaan yang diamati dalam tingkat kematian dari penyakit jantung koroner dan kanker.

2. Mengatur Berat Badan

Premkumar mencatat bahwa flavonoid juga dikaitkan dengan anti peradangan dan penurunan berat badan. “Kandungan flavonoid dapat meredakan peradangan dan menurunkan tingkat hormon penekan nafsu makan, yaitu leptin,” katanya.

“Kami tahu pasti bahwa leptin memainkan peran penting dalam konsumsi makanan karena tikus dengan mutasi pada leptin atau reseptornya menjadi gemuk, dan hewan-hewan ini digunakan sebagai model untuk mempelajari diabetes dan obesitas.”

3. Penyakit kardiovaskular

Karena perilaku antioksidan dan anti-inflamasi nya, flavonoid terkait dengan pencegahan penyakit kardiovaskular. Menurut situs World Healthiest Foods , George Mateljan Foundation , flavonoid dapat menurunkan risiko atherosclerosis melalui perlindungan kolesterol LDL dari kerusakan radikal bebas. Mereka juga dapat meningkatkan kualitas dinding pembuluh darah.

Beberapa penelitian telah menemukan hubungan antara tingkat asupan flavonoid yang lebih tinggi dan menurunkan risiko penyakit kardiovaskular di berbagai kelompok, termasuk wanita pascamenopause, pria perokok dan pria dan wanita paruh baya.

BUAT KAMU:  Manfaat Beras Kencur Untuk Kesehatan

Sebagai contoh, sebuah penelitian terhadap lebih dari 10.000 pria dan wanita yang diterbitkan pada tahun 2002 di American Journal of Clinical Nutrition menemukan bahwa mereka dengan tingkat quercetin yang lebih tinggi memiliki tingkat yang lebih rendah dari penyakit jantung iskemik dan mereka dengan tingkat kaempferol, naringenin dan hesperetin yang lebih tinggi memiliki lebih rendah. tingkat penyakit serebrovaskular.

Berbagai flavonoid, termasuk quercetin, telah terbukti efektif mencegah agregasi trombosit, menurut Linus Pauling Institute. Agregasi trombosit adalah komponen yang diketahui dalam penyakit jantung karena berkontribusi untuk membentuk gumpalan darah yang dapat menyebabkan stroke dan masalah lainnya.

4. Diabetes

Sebuah studi yang diterbitkan pada 2013 dalam jurnal Diabetic Medicine menemukan bahwa di antara pria dengan diabetes tipe 2 , menambahkan campuran rempah-rempah kaya flavonoid ke daging hamburger secara signifikan meningkatkan fungsi pembuluh darah mereka selama jam berikutnya.

Campuran rempah-rempah termasuk rosemary, bawang putih, jahe, lada hitam dan oregano – semua rempah-rempah yang mengandung flavonoid. World’s Healthiest Foods mencatat bahwa efek serupa telah terlihat dalam studi jus anggur, coklat, jus buah delima dan makanan kedelai.

5. Pencegahan kanker

Penelitian di bidang ini telah menghasilkan hasil yang beragam. Penelitian pada hewan menunjukkan hasil positif ketika terhadap paru-paru, mulut, perut, usus besar, kulit dan kanker lainnya, menurut Linus Pauling Institute, tetapi penelitian pada manusia belum menunjukkan hasil yang konsisten secara konsisten. Lebih banyak penelitian diperlukan.

Studi yang paling menjanjikan hingga saat ini adalah kanker payudara dan perut. Sebuah penelitian besar yang diterbitkan pada tahun 2003 di British Journal of Cancer menemukan bahwa wanita dengan tingkat asupan flavon yang lebih tinggi berada pada risiko lebih rendah untuk mengembangkan kanker payudara, sementara studi di Cancer Causes & Control menemukan korelasi antara asupan kaempferol dan mengurangi risiko kanker lambung. . Di sisi lain, studi lain , yang diterbitkan dalam jurnal yang sama, tidak mengasosiasikan risiko kanker lambung berkurang dengan kaempferol tetapi flavonones.

Meskipun flavonoid menunjukkan aktivitas antioksidan kuat, mereka ada dalam konsentrasi yang relatif rendah dalam aliran darah jika dibandingkan dengan antioksidan seperti vitamin C dan vitamin E, menurut World’s Healthiest Foods. Ini dapat menurunkan daya antioksidan keseluruhannya, dan dengan demikian mengurangi efek pelawan kanker mereka.

6. Pencegahan penyakit neurodegeneratif

Efek anti-inflamasi dan antioksidan Flavonoid dapat membantu melindungi terhadap penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer dan Parkinson. Dalam penelitian hewan, kadar flavonoid telah berkorelasi positif dengan penurunan risiko penyakit ini, tetapi penelitian pada manusia telah menghasilkan hasil yang tidak meyakinkan.

BUAT KAMU:  20 Manfaat Tepung Tapioka untuk Kesehatan, Kulit, dan Rambut

Sebagai contoh, sebuah penelitian berskala besar yang diterbitkan pada tahun 2000 dalam European Journal of Epidemiology menemukan bahwa di antara pria dan wanita lanjut usia, mereka yang memiliki tingkat flavonoid tertinggi memiliki risiko 50 persen lebih rendah terkena demensia selama lima tahun ke depan dibandingkan dengan tingkat terendah asupan flavonoid. Di sisi lain, sebuah penelitian yang diterbitkan pada 2002 di JAMA menemukan bahwa di antara pria, satu-satunya kelompok yang melihat penurunan risiko Alzheimer ketika meningkatkan asupan flavonoid mereka adalah perokok. Hasil yang sama terlihat dalam hal penyakit Parkinson, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 1997 di Archives of Neurology .

Flavonoid juga dapat meningkatkan aliran darah ke otak, meningkatkan fungsi kognitif, menurut World’s Healthiest Foods. Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2007 di American Journal of Epidemiology menemukan bahwa pria dan wanita tua dengan asupan flavonoid yang lebih tinggi memiliki kinerja kognitif yang lebih baik pada awal penelitian dan penurunan kognitif terkait usia yang secara signifikan kurang selama 10 tahun ke depan dibandingkan dengan mereka yang memiliki asupan flavonoid yang lebih rendah. .

C. Mengkonsumsi flavonoid

Flavonoid adalah
Flavonoid adalah

Banyak jenis flavonoid tersedia dalam bentuk suplemen. Meskipun ini mungkin menjadi pilihan yang baik bagi mereka yang berjuang untuk mendapatkan buah dan sayuran yang cukup dalam makanan mereka, Linus Pauling Institute mencatat bahwa suplemen quercetin dan ekstrak teh dapat menyebabkan efek samping seperti mual, muntah, tremor dan pusing. Tidak ada efek samping mengkonsumsi flavonoid melalui makanan nabati.

Orang yang berharap untuk mengkonsumsi flavonoid melalui makanan nabati harus menyadari bahwa memasak dan menyimpan dapat mengubah flavonoid dalam buah dan sayuran. Sebagai contoh, bawang yang disimpan pada suhu kamar dapat kehilangan hingga sepertiga flavonoidnya hanya dalam dua minggu. Menurut World’s Healthiest Foods, hingga 80 persen dari beberapa flavonoid dapat hilang dalam proses memasak.

Cara yang baik untuk mengetahui apakah makanan Anda kehilangan nutrisi adalah karena warnanya; jika warnanya yang biasanya cerah mulai memudar ketika direbus atau dimasak, makanan Anda kehilangan fitonutriennya.

Premkumar mencatat bahwa flavonoid paling banyak dikandung di kulit dan area luar buah dan sayuran. Karena itu, lebih baik tidak memotong buah, yang merusak kulit, sampai Anda siap untuk memakannya.

Itulah pembahasan kita tentang pengertian flavonoid serta manfaat dan fungsinya, semoga bisa bermafaat.

Zams Herbalis adalah penggiat herbal yang mencoba berbagi online sejak tahun 2016. Bersama herbalis ginanjar, mengumpulkan berbagai tips herbal dari empiris dan medis. Semoga dengan tulisan-tulisan ini bisa bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *