asuransi kesehatan dalam islam

Asuransi Kesehatan ada Yang Halal dan ada Yang Haram dalam Islam

Intinya, asuransi adalah tindakan menghindari kehendak Tuhan dengan kehendak Tuhan, seperti yang diungkapkan oleh Khalifah kedua, Omar ibn Al-Khattab. Atau kita dapat menggunakan kata-kata utusan Tuhan dan mengatakan bahwa itu menolak satu tindakan kehendak Tuhan oleh orang lain. Nabi ditanya apakah doa, obat-obatan dan bentuk pencegahan penyakit dapat mencegah tindakan kehendak Tuhan.

Dia menjawab: “Ini adalah bagian dari kehendak Tuhan.” Selain itu, asuransi kesehatan, atau asuransi pada umumnya, adalah tindakan saling cinta dan kasih sayang yang memperkuat hubungan antara orang beriman sehingga memungkinkan mereka untuk menjadi seperti konstruksi keseluruhan di mana setiap bagian mendukung sisanya.

Maslahat dalam Asuransi (Tabaru wa Takaful)

Kami melihat dalam kerja sama asuransi yang jelas untuk mencegah apa yang dapat merusak kesejahteraan orang beriman. Menurut Nabi, “seorang Muslim adalah saudara bagi setiap Muslim lainnya: Dia tidak bertindak tidak adil terhadapnya atau tidak memberikannya.” Versi lain dari Hadis ini yang terkait dengan Muslim menambahkan: “atau membiarkan dia turun.” Jika seorang Muslim melihat nya Saudara terkena risiko besar atau kerugian besar tetapi tidak mengambil langkah untuk melindunginya dan menghindarkannya dari risiko dan kerugian, maka ia benar-benar melepaskannya dan membiarkannya jatuh.

Selanjutnya, asuransi adalah sarana untuk menghilangkan stres dan kesulitan. Sebuah Hadis otentik menguraikan sebuah janji besar: “Siapa pun yang membebaskan seorang Muslim dari satu kesulitan hidup ini akan dibebastugaskan oleh Allah dari salah satu kesulitan Hari Penghakiman; dan siapa pun yang membuat hal-hal mudah bagi seseorang dalam kesulitan akan membuat barang-barangnya menjadi mudah oleh Tuhan baik di kehidupan ini dan di kehidupan yang akan datang. ”

Setelah menetapkan prinsip-prinsip yang luas dan komprehensif ini, dengan efeknya yang penting, Islam mengijinkan Muslim untuk menentukan bagaimana menerapkannya sesuai dengan keadaan khusus mereka. Satu-satunya syarat yang dibuat adalah bahwa implementasi semacam itu tidak boleh membuat halal apa yang Tuhan telah melarang atau melarang apa pun yang Dia buat sesuai hukum.

Cara yang tepat untuk mencegah risiko alam, di alam semesta dan dalam kehidupan manusia, dan menyimpan atau mengurangi efeknya ketika terjadi adalah memecah dampaknya dan memberikan kerja sama dalam menanggung kerugian yang mereka hasilkan. Hadis otentik jelas mendukung prinsip ini. Menurut Al-Bukhari dan Muslim, Abu Musa Al-Ash’ari mengutip Nabi yang mengatakan: “Ketika Ash’aris sedang melakukan ekspedisi dan mereka kehabisan persediaan makanan, atau jika makanan menjadi langka bagi keluarga mereka di Madinah, mereka mengumpulkan semua yang mereka miliki dalam satu lot dan membagi semuanya secara merata di antara mereka sendiri. Mereka milik saya dan saya milik mereka. ”

BUAT KAMU:  Pengertian Flavonoid Beserta Jenis dan Manfaatnya (Lengkap)

Mengomentari Hadis ini, Khayat mengatakan:“ Ini adalah pelajaran yang sangat efektif yang menunjukkan bagaimana seluruh komunitas berbagi sama konsekuensi dari setiap kesulitan yang menimpa beberapa anggotanya. ”

Untuk pembahasan ekonomi syariah lainnya dapat mengunjungi muamalatku.com

Asuransi Masa Kini dan Pandangan Ulama Kontemporer

Di masa kini, asuransi memiliki banyak sekali formulir, yang semuanya memiliki fitur umum yang memberikan keamanan tertanggung terhadap kerugian total yang dapat merusak punggungnya atau membuatnya tidak berdaya.

Ulama kontemporer yang mengesahkan putusan yang melarang asuransi melalui perusahaan-perusahaan khusus menganggap ketidaktahuan orang yang diasuransikan atas apa yang ia terima sebagai imbalan atas preminya sebagai dasar dari keputusan mereka. Ketidaktahuan ini benar-benar atau hampir dihapus ketika kita menerapkan hukum angka besar dan aritmatika aktuaria.

Argumen mereka juga mengacu pada elemen taruhan atau perjudian yang terlibat dalam asuransi; tetapi asuransi, dalam segala bentuknya, tidak ada hubungannya dengan keduanya. Mereka juga mengatakan bahwa asuransi melibatkan beberapa riba salah satu dari dua jenisnya, tetapi ini hanya berlaku untuk pertukaran moneter, yang tidak ada paling tidak dalam asuransi kesehatan (yang merupakan dorongan utama makalah Khayat). Mereka lebih lanjut berpendapat bahwa perusahaan asuransi tidak melakukan pekerjaan apa pun atas nama tertanggung.

Ini sekali lagi argumen yang salah, karena perusahaan asuransi menginvestasikan premi yang dibayarkan oleh tertanggung sehingga akan ada cukup dana jika ada kebingungan klaim sebagai akibat dari bencana umum. Investasi ini juga bertujuan untuk memberikan pemegang saham dengan dividen atas investasi mereka. Dalam asuransi kesehatan, ada imbal hasil tambahan dalam bentuk peningkatan kualitas layanan kesehatan. Selanjutnya, investasi yang dilakukan oleh perusahaan asuransi dapat menyebabkan pengurangan premi yang dibayarkan, dan ini adalah manfaat langsung kepada tertanggung.

BUAT KAMU:  Pengertian Tepung Tapioka Beserta Kelebihan Rahasianya

Khayat menyimpulkan makalahnya dengan penjelasan yang jelas dari mana kami mengutip: Orang-orang di berbagai negara telah menetapkan cara dan sarana kerja sama dalam pencegahan, pengendalian, dan pengobatan penyakit. Kerja sama semacam itu tentu saja berada di bawah prinsip umum kerja sama dalam memajukan apa yang baik dan bermanfaat, yang ditetapkan oleh Allah dalam Al Qur’an dan dijelaskan oleh Nabi yang mengutip berbagai contoh praktisnya.

Ciri yang paling umum dalam cara kerja sama yang berbeda adalah bahwa negara terus memikul tanggung jawab terbesar dalam pencegahan dan pengendalian penyakit, serta diagnosis dan pengobatan kasus. Lembaga lain dapat berkontribusi pada pemenuhan tanggung jawab besar yang dilakukan oleh negara.

Semua lembaga tersebut adalah lembaga asuransi yang memberikan perlindungan terhadap risiko tertular penyakit tanpa dana yang cukup untuk membayar perawatan dan penyembuhan yang tepat. Metode yang diikuti oleh perusahaan-perusahaan semacam itu untuk menyediakan perlindungan asuransi semacam itu bergantung pada pemutusan biaya penyakit sehingga dapat dibagikan oleh sejumlah besar orang, yang masing-masing membayar jumlah tertentu yang ia sediakan untuk orang lain ketika mereka membutuhkannya. Demikian pula, dana semacam itu tersedia baginya ketika dia membutuhkannya.

asuransi kesehatan dalam islam
asuransi kesehatan dalam islam

Beberapa dari perusahaan asuransi ini, bagaimanapun, adalah koperasi murni, yang berarti bahwa dana mereka dibayar hanya oleh tertanggung yang diuntungkan oleh asuransi tersebut dalam bentuk diagnosis kasus dan perawatan atau pencegahan penyakit. Dalam beberapa kasus, pihak ketiga membuat kontribusi tanpa menerima manfaat layanan kesehatan yang sama. Pihak ketiga ini mungkin memiliki pengembalian dalam bentuk yang berbeda, seperti mengurangi ketidakhadiran dan hilangnya produktivitas karena sakit. Ini adalah kasus ketika sebuah perusahaan atau negara berkontribusi pada premi asuransi kesehatan atas nama pekerja dan karyawannya. Atau, pihak ketiga dapat menerima bagian dari keuntungan sebagai imbalan atas investasinya di perusahaan asuransi, seperti dalam kasus pemegang saham.

BUAT KAMU:  Tips Mengatasi Ngantuk Saat Bekerja

Tampaknya – tetapi Tuhan tahu yang terbaik – bahwa semua bentuk kerjasama ini berada di bawah apa yang didorong dan didorong oleh Islam. Mereka semua sama-sama bebas dari “ketidaktahuan tentang manfaat yang dihasilkan”, dan tidak memiliki elemen taruhan atau perjudian. Selain itu, manfaat moneter yang diterima pemegang saham, selain perawatan medis langsung, tidak mempengaruhi legitimasi seluruh perusahaan ini. Sangat diterima dalam Islam bahwa seseorang harus diberi penghargaan dan berterima kasih atas usahanya, bahkan ketika apa yang dia lakukan adalah tindakan penyembahan. Tuhan berkata bahwa peziarah dapat memenuhi tugas ibadah mereka dan mungkin, pada saat yang sama, “mengalami banyak hal yang bermanfaat bagi mereka, dan bahwa mereka dapat memuji nama Tuhan.” (22: 28)

Kesimpulan Tentang Asuransi Kesehatan dalam Islam

Oleh karena itu, bentuk asuransi kesehatan apa pun yang mungkin kita ikuti sesuai dari sudut pandang Islam. Namun, bentuk yang lebih disukai adalah yang memberikan manfaat maksimal bagi tertanggung, dan menjamin keadilan, kualitas, efisiensi dan pencegahan penyakit dalam penyediaan layanan kesehatan. Tak perlu dikatakan, ini berbeda dari waktu ke waktu dan tempat ke tempat.

Makalah ini tentang asuransi kesehatan, terlepas dari apakah seseorang setuju dengan kesimpulannya atau tidak, memberikan contoh lain dari kebangunan rohani yang membawa beasiswa dalam Fiqh Islam kembali ke hari-harinya yang penuh semangat. Dengan demikian, Fiqh Islam akan mendapatkan kembali kemampuannya untuk mengatur kehidupan manusia dengan cara yang memastikan ketaatan perintah Tuhan, menghindari apa yang Dia telah larang, dan melayani kepentingan komunitas dan mencegah apa yang berbahaya baginya.

Ini adalah tujuan akhir dari hukum Islam. Atas dasar asas yang paling penting inilah para cendekiawan harus bekerja sehingga mereka yang datang dengan vonis yang tepat akan mendapat ganjaran ganda dan mereka yang membuat kesalahan mendapat imbalan tunggal. Semua ini merupakan aspek dari anugerah Allah yang melimpah.

Sumber Referensi

Pandangan di Bawah Ini adalah Menurut dr Muhammad Al-Awwa: www.arabnews.com/node/221704

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *